Bali Overview Accommodation Dining Travel MICE Trading Art Galleries Fashion Textile Adventure Jewelry Advertise Others Contact
 
Play Group  
Kindergarten  
Elementry/Junior High School  
High School  
College  
University  
Courses & Degrees  
International School  
Folks Tale  
Story  
Others  
 
All About Bali  
Useful Info  
Company Info  
Site Map  
Advertise  
Contact  
Help  
Home  
Home > Education > Story > Perencanaan yang Cermat
 
Perencanaan yang Cermat
 
Membuat rencana yang cermat adalah syarat utama untuk memenangi perang. Kemenangan harus terjamin sebelum seseorang maju perang. Semakin cermat seseorang membuat rencana sebelum dia pergi berperang, kemungkinan untuk menang semakin besar. Perencanaan yang kurang cermat akan menurunkan peluang untuk menang. Tidak ada rencana sebelumnya akan menyebabkan kekalahan. Dalam hal ini, hasil dari sebuah perang dapat terlihat dari bagaimana cermatnya perang itu direncanakan.

Seorang jenderal yang baik seharusnya terbiasa dengan perbandingan kualitatif dan kuantitatif antara kekuatannya dan kekuatan lawan.

Dia menyusun beberapa skenario yang berbeda, kemudian merencanakan aksinya dan mengantisipasi aksi lawan dengan baik, memperhitungkan setiap faktor baik faktor yang menguntungkan maupun yang tidak menguntungkan untuk setiap skenario. Dalam kondisi yang menguntungkan, dia tidak mengabaikan faktor negatif, maka ia akan meyakinkan bahwa kemenangan terakhir akan berada di pihaknya. Dalam kondisi sebaliknya, dia tidak akan kehilangan faktor positif, maka ia akan dapat mempertahankan kepercayaan dirinya.

Jika seorang jenderal mengetahui kekuatan pasukannya tetapi tidak mengetahui kekuatan lawannya, peluangnya untuk menang hanyalah lima puluh persen. Jika dia mengetahui kekuatan lawannya tetapi tidak mengetahui kekuatannya sendiri, peluang untuk menang masih lima puluh persen. Jika dia tidak mengerti keduanya, dia tidak mempunyai peluang untuk menang. Jika dia mengetahui kekuatan kedua belah pihak, tetapi tidak mengetahui tempat yang tepat untuk bertempur, peluangnya untuk menang masih lima puluh persen. Hanya ketika dia mempunyai pengetahuan yang baik mengenai lingkungan, geografi, dan iklim yang berhubungan dengan perang yang akan dilakukannya, dia pasti akan menang.

Jika seorang jenderal mampu mengantisipasi kapan dan di mana untuk berperang, dia dapat mengalahkan musuh meskipun jika dia harus bepergian sejauh seribu mil untuk bertempur. Jika tidak, dia tidak dapat mengirimkan pasukan sayap kirinya untuk menyelamatkan pasukan sayap kanannya.
 
Prev | Next
 
Komentar: Seni Perang adalah buku klasik tentang ilmu perang, psikologi perang dan filosofi perang. Tetapi prinsip yang diungkapkan dalam buku legendaris itu membahas lebih dari lingkup peperangan militer.

Pelaku bisnis dari China, Jepang, Korea, dan Singapura telah mempelajari buku Sun Tzu dengan saksama, menganggap buku itu seperti sebuah buku wajib dalam kompetisi dunia bisnis modern di mana pasar adalah medan perang, manajer dan karyawan adalah prajurit dan kepala prajurit, serta produk dan servis adalah senjata. Untuk alasan ini, saya memberi judul bab ini, “Seni berkompetisi”.

Analisis Sun Tzu yang mendalam tentang watak manusia, organisasi, kepemimpinan, pengaruh lingkungan, dan pentingnya informasi memiliki relevansi dengan peperangan ekonomi sama seperti pada peperangan militer.
 
Zilu bertanya, “Jika guru memimpin pasukan yang hebat, orang seperti apa yang guru inginkan bersama anda?”

Sang guru berkata, “Saya tidak akan membawa orang yang dapat bertarung dengan harimau dengan tangan kosong, atau menyebrangi sungai tanpa perahu. Saya ingin seseorang yang mendekati kesukaran dengan hati-hati dan yang memilih untuk sukses dengan strategi.”
 
Taken From Michael C. Tang Book
Kisah-Kisah Kebijaksanaan China Klasik - Refleksi Bagi Para Pemimpin
 
Copyright © 2005-2017, Bali Directory Designed and Managed by bali3000